watch sexy videos at nza-vids!



Cerita Lucah Melayu
Koleksi Kisah Seks Melayu Negeri Jiran



Tuah Badan I



"Hei Fendi", namaku diseru dari belakang. Rasanya itu suara orang pompuan. Aku menoleh ke belakang.
"Are you Rita?", tanyaku.

Belum pun sempat menjawab Rita terus menerpa kedua-dua tanganku lalu dipegangnya erat. Ya, memang dia Rita. Kenalan lamaku tapi sudah sekian lama kami tak bertemu. Lantas aku bawa dia minum di sebuah gerai tidak jauh dari situ. Itulah pertemuan kami setelah lama berpisah kerana Rita mengikuti suaminya berpindah dari tempatku dulu.

Di bilik penginapanku, sebuah hotel sederhana di Melaka, Rita masih kelihatan manis walau berketurunan India. Namanya bukan Rita, saja aku memanggil dia Rita kerana wajahnya saakan-akan mirip wajah pelakon filem hindustan, Rita. Kami duduk di atas katil, tangannya mula merayap ke seluruh badanku. Pipiku yang tembam ini jadi sasarannya. Kulihat ada masanya dia cuba nak mencium pipiku tetapi aku cuba mengelak dengan menoleh ke arah lain.

"Apa you buat kat Melaka ni?"
"I baru habis kursus. Sementara kat sini I cuba nak ke Pulau Besar", jawabku sambil memegang kedua-dua tangan Rita.
"Mana hubbi you Rita?" tanyaku sambil memberanikan diriku mencium pipinya.

Dia tidak menolak malahan dia terus mengucup aku. Lama kami berkucupan dan berkulum-kuluman lidah. Enak dan memberahikan. Jari-jemariku mengeksplore bahagian punggungnya. Daging pejalnya masih gebu dan berisi. Jelas dia memakai pantynya malam itu. Ada kalanya aku meramas-ramas nakal teteknya; kecil tetapi masih muntuk walaupun Rita sudah menjangkau usia tiga puluhan. Keras. Ya keras dan tegang. Memberahikan. Terliur aku dibuatnya.

"Dia tinggalkan saya.. Dah lama"

No wonder dia membiarkan aku mencium pipinya dan terus berkuluman. Dia membelakangi aku. Ini memang rasminya supaya aku dapat meramas payudaranya. Aku tak lepaskan peluang ini. Kuseluk bajut-nya dan menanggalkan cangkuk branya, lantas bra longgar ke depan. Aku jamah payudaranya, terasa panas. Nafas Rita mulai keluar masuk pantas. Dia mula menoleh ke belakang dan cuba mencium-cium mukaku. Aku pula terus menggentel puting susu dan meramas-ramas manja teteknya yang ternyata membesar dan gebu-muntok.

"Anak-anak?" tanyaku. Dia diam. Nafasnya makin pantas.
"Aku tak punya anak, Fendi" terang Rita setelah aku bertanya.

Tanganku mengeksplore zip seluar jeansnya. Aku buka butang seluar jeannya. Sebaik saja butang itu tanggal Rita berpusing dan mengahadapku. Dia terus menanggalkan baju dan mencampakkan bra ke lantai. Tanpa membuang masa aku terus mengisap puting teteknya. Kanan kiri kanan kiri bertalu-talu. Dia mengeliat tak sudah-sudah. Ternyata dia dalam kenikmatan nafsu berani pada malam itu. Dia panas tidak seperti kesejukan malam yang hujan di luar sana.

Ada masanya kami berkucup-kucupan. Rita oh Rita.. Kau masih macam dulu. Kami "sekampung", bersekolah sama, dan belajar di universiti yang sama. Dan selalu "bersama" macam ini dulu. Sambil berkucupan, Rita memeluk leherku. Aku pula membawa dia berdiri. Rita ikut saja. Kulurut seluar jeansnya ke paras punggung. Juga begitu dengan seluar dalamnya (panty). Tanganku mengeksplore jembutnya. Dia memakai tuala!

"Apa, you dalam period ke?" Dia menggeleng-gelengkan kepala dan lari kecil ke bilik air.

Sebentar kemudian dia datang semula. On the way kulihat susuk badan masih berisi, potongannya masih seksi. Lampu bilik itu cukup terang memperlihatkan bahawa kulit Rita masih segar tanpa calar (parut atau panau). Bahagian pinggulnya gebu. Pahanya memberahikan. Jembutnya agak lebat. Rita tahu bahawa aku suka pussy (kemaluan) yang berjembut lebat. Mudah bagiku mengusapnya dan secara tidak langsung memberahikan diriku.

Almaklumlah kalau semalaman mahu bikin dua tiga kali. Aku bangun dan terus menerpa Rita. Kupeluk dia erat. Dia seratus peratus telanjang. Tanpa seuratpun benang. Tangannya membuka butang bajuku. Selesai itu dia mencangkung lalu membuka zip dan menanggalkan seluar luar dan dalamku. Di tolaknya aku ke atas katil dan diterkamnya aku kemudian. Kami bergumpal di atas katil. Aku menelentang. Kakiku paras lutut tidak di atas katil, terjuntai di sisi katil.

Rita duduk di atas lututnya dan memeluk erat dadaku. Dia menciumku bertalu-talu. Adakalanya dia mengucup bibirku. Tangan kiriku mengusap-usap rambutnya. Yang kanan pula menggentel teteknya yang membengkak dan menonjol ke atas. Bersih dan memberahikan. Tangan kirinya memegang konekku. Dilurutnya ke atas ke bawah. Konekku memang dah lama keras. Almaklumlah bujang tua macam aku mana ada peluang macam ini selalu. Dilurutnya ke atas ke bawah konekku.. Alun alun. Terasa nikmatnya.. Aduh!

Aku bangun dan rebahkan Rita. Kepalanya di atas tangan kiriku. Tangan kananku meramas-ramas dan adakalamya menggetel puting teteknya. Ada masanya aku hisap putingnya. Kalau aku geram berahi, aku tonyohkan (benamkan) mukaku ke payu daranya. Rita menggeliat puas. Nafasnya sesak. Dadanya bergelombang. Turun naiknya pantas. Tangan kananku mengusap jembut Rita. Lebat dan panjang tetapi bersih. Lagi kuat dia mengeliat dan mula mengerang.. Oohh! Bertalu-talu.

Dia sudah orgasm atau sudah naik puncak. Nikmat seks sedang dikecapinya.. Tangan kiriku masih di bawah kepala Rita. Mulutku terus-terusan mengisap dan menjilat puting teteknya. Adakalanya kukucup mulut Rita. Tangan kananku agak nakal. Setelah puas mengusap jebut tebal Rita, jariku menyelusuri lembah pussynya. Kusurung jariku ke dalam pussy Rita. Aku gunakan jari hantu mengeksplorenya.

G-spotnya dah membengkak. Kusurung tarik jariku. Berlendir! Muda mudi kata dah basah. Air nikmat dah membasahi pussynya. Jari hantuku "memain-mainkan" G-Spotnya. Biji Rita dah membengkak dan berlendir. Sungguh licin jari hantuku bermain di situ. Terus-terusan aku mencuit-cuit atau memusing-musing jariku di dalam pussy Rita. Tiada ruang di dalam pussy Rita. Semuanya tertutup rapat – kata orang sempit habis.. Jembut Rita pula menaikkan nafsuku. Batang konekku menegang keras macam kayu. Mulutnya kukucup. Rita mengeliat puas-puasan dan mengerang terus-terusan.

"Fendi.. Please Fendi.."

Aku faham maksudnya. Dengan berdiri di sisi katil aku angkat dan kangkangkan betis Rita. Aku cuba masukkan konek aku ke dalam pussy. Sekali tunyoh belum dapat masuk. Rita segera menolong menyelak/membukakan bibir pussynya. Kulihat nyata sekali tak ada lubangnya.. Pink warnanya.. Sempit habis. Kusurung sekali lagi.. Agak kuat sedikit.. Rita pegang konekku dan masukkan betul-betul setentang dengan lurah antara G-spot dengan bibir bawah.

Kuhenjut kuat dan cup.. Masuk ke dalam pussy Rita. Nikmat. Sedap terasa. Panas dan licin apabila konek keluar masuk di dalam pussy Rita. Aku rebahkan badanku ke atas Rita. Dia memeluk erat badanku. Mulutnya mengucup habis. Kakinya mengepit sisi perutku. Alun-alun aku menyurung masuk keluar konekku. Rita terus-terusan mengerang. Mula-mula licin. Semakin lama semakin lekat konekku di dalam pussy Rita. Ini tandanya Rita sudah sampai ke puncak nikmat untuk kali yang ke berapa ya.. Aku sendiri nggak faham.

Tangannya terus-terusan memegang erat kepalaku. Matanya pejam. Mulutnya mengerang hebat.. Aku terus-terusan menyurung masuk keluar konekku. Kuhenjut kuat. Rita menjerit sekuat hatinya..

"Ohh yes.. Oh Fendi.." Dan lalu berhenti mengerang.

Konekku dah memacutkan air nikmat syurga dunia di dalam pussy Rita. Walaupun aku sewakan sebuah bilik untuk Rita di hotel itu dia nggak mahu tidur seorang diri. Dia nggak mahu pindah. Dia terus berdiam di dalam selimut di atas katilku. Memang betul aku pernah menidurinya sebelum ini tapi aku tak pernah bermalam dengannya di atas katil yang sama. Aku menelentang kepenatan. Kututup konekku dengan tuala mandi. Rita pula berselimut rapat. Tak nampak apapun.. Cuma selonggok selimut.

"Hei Rita.. Apa fasal you pakai towel tadi." Senyap..
"Bukan you tak faham kut.. Dah lupa ke" Aku diam..

Ya.. Aku masih ingat. Dia mudah berahi dan tak nak seluar jeannya basah.. Sebab itu dipakai towel. Kalau tidak berseluar jeans dia nggak pakai towel. Hehehehe. Aku menghiring menghadap Rita. Tanganku cuba mengeksplore punggungnya Tepat sekali landing tanganku. Betul-betul di atas punggungnya. Kuangkat selimutnya. Rupa-rupanya dia baring dengan membelakangi aku.

Di dalam selimut itu tanganku menyapu-nyapu, bolehlah dikatakan menggosok-gosok daging gebu punggungnya. Aku terangsang nikmatnya. Rita diam aja.. Jariku hantuku mencari lubang analnya. Aku cuit lubang itu. Rita bergerak.. Kucuit lagi.. Bergerak lagi. Aku faham, itu tandanya dia nggak suka main anal. Sedangkan aku memang kaki anal.

Kupeluk Rita. Tanganku meramas-ramas teteknya. Dia diam. Kubuang ke lantai selimutnya. Kurapatkan badanku padanya. Kutepuk-tepuk daging pejal pinggulnya. Kuselusuri jembutnya. Dia menelentang. Kelihatan teteknya muntuk dan dadanya bergelombang. Turun naik pantas sekali. Aku terus-terusan mengusap jembutnya. Pipinya kucium sayang. Bedak yang digunakan masih brand lama juga.. Baunya tetap sama seperti dulu. Silih berganti.. Sekejap kuisap puting teteknya sekejab kucium pipi kirinya. Adakalanya kukulum lidahnya. Nafasnya mula sesak semula.

"Dah lama berpisah?"
"Nearly two", tersekat-sekat.
"Jadi, dah lama you tak.."
"Sebab itu, bila I nampak you.. I naik berahi. Hari ini nasib I baik.. I jumpa you.. You masih sayangkan I"
"Habis.. Selama ni macam mana you..?"
"Macam mana.. Apa lagi.. Dildo le"
"Tak kan.. Hari-hari dildo.. Masakan tak ada yang syok kat you?"
"Fendi.." dia menoleh ke arah mukaku.
"I cuma cintakan you. My pussy is for you only.."
"How about Rajan.."
"Dia hubbi I. I dipaksa kawin dengan dia.. Parent I tak sanggup terima you.. Kan.. You tahu kenapa dia tinggalkan I..", aku diam aje..
"Believe it or not, I tak pernah bagi kat dia pussy I"


Ke Bahagian 2

Tuah Badan II






Home

Cerita XXX
Seronok|Cerita Stim|Homo|Dusex
Kisah Lucah


© 2011 Cerita Lucah
Himpunan Cerita Erotik Melayu