Cerita Lucah Melayu
Koleksi Kisah Seks Melayu Negeri Jiran




Adik Iparku Sayang III


Dari Bahagian 2


Aku macam kena kejutan letrik dan batangku menggeletar sendiri bila diramas begitu. Sedar-sedar aku rasa batang aku panas dikulum dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku yang keras mencanak mengembang di dalam mulutnya dan kepala butuhku mencecah pangkal tekaknya.

Tapi Shikin seolah-olah berpengalaman.. Dengan bersahaja dia menekan perlahan-lahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang di dalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas di dalam, dan aku rasa batangku berada dalam mulutnya hingga ke pangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku.

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila Shikin menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Hampir sepuluh minit dia melakukannya. Akhirnya tibalah saat yang kuidamkan selama ini..

Shikin seperti memahami kehendakku. Tanpa membuang masa dia terus berbaring menunggu aku menjolok pantatnya tapi aku bagi isyarat suruh dia menonggeng. Posisi ini yang paling aku minat kerana aku dapat rasa batang aku masuk paling jauh ke dalam pantat.

Aku berdiri di pinggir katil dan batangku yang garang tu mencari sasarannya yang telah berlendir dan kulihat cecair putih membasahi seluruh bahagian lubang pantat hingga ke lubang jubur dan peha. Tanganku menyelak lubang yang ternganga dan tertonggeng, terus kujunamkan balakku menerobos masuk. Shikin terjerit bila aku hempaskan batangku sejauh mungkin meneroka isi perutnya.

"Ohh..!! Bangg..!!", hanya itu rengekan Shikin menikmati batang lelaki yang keras dan panjang itu meneroka lurah pantatnya.

Tanganku kemas mendakap pinggang yang ramping seakan aku sedang menunggang seekor kuda liar. Aku menarik dan menolak pinggang Shikin mengikut irama pergerakkan batangku keluar masuk. Sesekali punggung yang montok tu aku tepuk. Merah punggungnya aku kerjakan. Aku lihat tangan Shikin mencengkam cadar bila aku merancakkan pergerakkan sorong tarikku.

Mulutnya meraung dan kepalanya bergoyang seperti dipukul ribut. Kemutan pantatnya semakin kuat dan bunyi air pantat semakin kuat dan becak. Air pantat memercik sehingga meleleh ke pangkal pehaku dan menuruni peha Shikin bila pangkal batangku terhempas ke atas permukaan pantatnya. Shikin klimax dua kali aku kerjakan seperti itu.

Setelah puas aku mendera Shikin dengan cara doggy aku pun mencabut batangku dan menolak tubuhnya sehingga telentang. Tanpa berlengah aku menyorong sebiji bantal ke bawah punggung Shikin. Selepas itu dengan bangga sekali batangku terus menyelamkan masuk kepala takuk aku hingga ke dasar paling jauh di lubuk pantat adik iparku itu.

Muka Shikin berkerut menahan tujahan batangku, giginya terkancing rapat dan tangannya menggenggam cadar dengan kemas seakan tidak mahu dilepaskan. Kemudian aku capai kedua kakinya dan aku sangkutkan ke atas bahuku. Aku mula menghayun dengan tenang dan setiap kali aku menekan sehingga santak, gigi dan muka Shikin pasti berkerut menahan kesedapan.

Aku menjadi ganas seperti singa nak telan naga dan aku dah tak peduli dengan rengekan Shikin lagi. Hayunanku yang kencang membuatkan Shikin terketar-ketar dan suaranya tersekat-sekat sambil tangannya terkapai-kapai di udara mencari sesuatu untuk di pegang. Aku rasakan kemutan pantat Shikin seperti hendak memecahkan batangku dan bunyi air pantat bila kena asak berdecap-decup.

Kegelian telah berada di puncak kepala dan aku merasakan baki air maniku telah hampir sampai ke halkum takukku. Peluh menitis dari dagu dan dadaku jatuh tepat ke atas buah dada Shikin yang masih merah dan membengkak. Badan Shikin juga berminyak-minyak. Dia sudah seperti histeria aku kerjakan dan pantatnya bukan setakat berbuih tapi dah meletup-letup aku kerjakan selama sejam lebih.

"Ohh..! Nngg..!!" keluhan dan erangannya semakin lama semakin kuat.

Aku berjuang hampir empat puluh minit sebelum aku memuntahkan saki-baki air maniku di atas perutnya. Akhirnya kami terdampar keletihan.. Aku tanya adik iparku ini macam mana permainanku.

"Ohh.. Bang.. Sedapp..", jawab Shikin.

Jam hampir dua petang bila Shikin membisikkan kepadaku yang dia harus pergi bekerja. Selamba dia bangun dari atas katil lalu menuju ke bilik air. Aku segera mengekorinya dan terus masuk ke bilik air bersamanya. Dalam bilik air aku mengongkeknya sekali lagi.

Batang yang mulai tegang kutujah tepat ke peha Shikin. Mulutku mencari sasaran pertama iaitu teteknya yang masih gebu dan bulat lagi. Tanpa bersusah payah aku nyonyot putingnya dalam suasana air sejuk yang membasahi kami berdua dari shower yang terpasang. Dari puting kiri ke puting kanan mulutku beralih. Mata Shikin terpejam.

Setelah puas mengerjakan buah dadanya yang pejal tu sehingga bengkak menegak, aku terus duduk mencangkung dan menjilat pantat Shikin. Lidahku menjalar mencari sasaran dan kaki Shikin terangkat sebelah bila lidahku menjolok masuk ke dalam lubang pantatnya.

Aku merasa air mazinya bercampur mandian kami masuk ke dalam halkumku. Aku dah tak tahan beraksi sambil mencangkung dalam hujan tu lalu aku mengangkat Shikin ke atas pelantar sinki dan membiarkan kakinya terjuntai serta badannya bersandar ke cermin dinding.

Tanpa membuang masa kaki Shikin aku kuak seluas mungkin dengan tanganku. Lidahku terus menyeludu pantatnya yang telah ternganga. Bila saja lidahku tersentuh pada bibir pantat yang dah berair tu Shikin terus mengeluh dan tersandar pada cermin besar di dinding bilik air tu. Kerjaku menjadi lebih mudah kerana Shikin sendiri mengoyak lubang pantatnya dengan kedua tangan sambil mulutnya bersiul menahan kesedapan.

"Oohh.. Bangg.. Sedapp..!!", kata Shikin sambil mengerang.

Jilatanku yang powerful tu membuat Shikin mengerang tak sudah dan untuk menambahkan lagi perisa aku menjolokkan jari hantuku hingga pupus ke dalam lubang pantat yang dah penuh dengan air dan berdenyut keras. Aku sorong tarik jari hantu sehingga tapak tanganku pun dipenuhi air pantatnya yang meleleh.. Tiba-tiba Shikin menjerit kuat dan panjang..

"Aarrgghh.. Arrgghh..", erangan dan rintihan saling berganti.
"Prraatt.. Pprriitt.. Ppraatt..", bunyi pantat Shikin.
"Cepat le masuk Bangg.!! Ikin dah tak tahan..!!" rintih Shikin menggigil-gigil bunyinya.

Aku mencabut jariku dari celah lubang yang penuh air dan aku menyelak kangkang Ina dengan lebih luas dan menyuruhnya menyandar lebih rendah lagi ke belakang. Tujuanku nak hirup habis semua air yang meleleh keluar sebelum aku palam pantat dia kat atas pangkin singki tu.

Bila je lidah aku merayap sampai ke bibir lurahnya, erangan sedap bertukar bunyi menjadi tangisan.., aku lihat dia menggigit tangannya sendiri menahan kesedapan dan kegelian. Badannya menggigil dan berombak-ombak. Dua minit je kena jilat kat lubang pantatnya dia climax lagi.

Aku berdiri semula dan tubuh Shikin aku tarik supaya tegak semula. Tanpa minta izin aku terus sumbatkan batang balakku yang berukuran 6 inci tepat ke sasaran yang memang dah menunggu untuk di bajak. Mulut Shikin terlopong lagi bila aku sumbatkan habis batang aku ke dalam liang pantatnya untuk kali kedua. Kakinya terus memaut pinggangku dengan kemas dan tanganku pula menggenggam punggungnya yang montok itu.

Aku dan Shikin dapat melihat dengan jelas batang aku keluar masuk dari liang pantatnya. Bila aku tarik keluar batang aku yang nala tu, tersembul keluar lidah kelentit Shikin beserta isi-isinya dan bila aku tekan mata Shikin pun ikut terpejam sama. Pantat tu dah berbuih aku kerjakan dan Ina makin kuat erangannya..

Aku lihat dia dah klimax empat lima kali tapi aku masih steady lagi. Saja aku mainkan dia sebab bila aku rasa nak terpancut aku berhenti sekejap untuk menjilat pantat dia yang dah banjir tu. Bila dia naik terketar-ketar, aku palam balik pantatnya dengan batang aku. Waahh.. Semakin gila Shikin bila aku buat begitu.

Jilat, main, jilat, main silih berganti. Akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas peha Shikin kerana sudah tidak tahan.. Lagipun aku kesian kan dia kerana nak pergi kerja pula. Pukul dua setengah petang barulah Shikin siap untuk pergi kerja dan aku menghantarnya hingga ke kilang sebelum menjemput bapanya dan keluargaku.


E N D





Home

Cerita XXX
Seronok|Cerita Stim|Homo|Dusex
Kisah Lucah


© 2011 Cerita Lucah
Himpunan Cerita Erotik Melayu